Perahu Tua Di Tepi Tasik

Senja mula memanggil burung pulang
kirmizi mulai garing mewarna alam
perahu tua hidupnya seorang
di pinggir tasik terasa suram

kabus-kabus kesejukan
air hijau kepermaian
lalang-lalang kesuburan
anak-anak ikan
lumut-lumut kehijauan
teratai-teratai mekar
bayang-bayang alam
bersenandung dalam azan maghrib

Dia dikelilingi hutan paya
bakau tinggi tumbuh melata
sesekali air berkocak mengusik
merenggut dirinya yang sedang asyik
oleng-olengan air
seolah perahu tua sedang bersyair

syairnya;
“Kasihan aku si perahu tua
sepi sendiri di tasik cantik
namun syukur pada tuhan
kerana dayungku masih remaja”

Seri Alam
Ogos 18, 2011

Advertisements
Published in: on August 12, 2011 at 10:45 pm  Leave a Comment  
Tags: ,

Ramadhan Yang Kembali

Ramadhan yang berkah
kembali datang bertamu
setelah setahun-ditinggalkan resah
resah ditinggal- akhirnya bertemu
menegur kita di hujung malam sya’ban
mengejut sahur di pagi embun ramadhan
pintu jahanam disendal rahmat-Nya
gerbang pahala dilebar seluasnya
begitu ramadhan mulianya

ranumnya ramadhan yang suci
tika bibir menyebut nama Ilahi
manisnya ramadhan yang murni
bila zikir yang putus berganti
perut kosong yang mengajar
lidah dahaga yang menguji
menahan kukuhnya tembok sabar
mengekang utuhnya jiwa insani
atau keruh nafsu yang bergetar
sesegera akan terbukti

rindu pada terawih mengikat kita harum
dua puluh ataupun lapan rakaat
dinanti-nanti jemaah berhias senyum
tadarus malam merdu suara taranum
dalam lagu-lagu ajam, sikah jua jiharkah
mengisi udara dihirup indah
yang menghembus ke iklim gundah

kita nantikan senja sejak fajar
merenung sambil awan iktibar
suar merdu muazzin pun menyaring
di mega langit yaang garing
tamar yang kerdil begitu manisnya
air seteguk melimpah rasanya
syukur di lidah-pun memuji
pada Ramadhan yang kembali

Johor Bahru
Ogos 30, 2011

Published in: on July 30, 2011 at 2:46 am  Comments Off on Ramadhan Yang Kembali  
Tags: ,

Mimpi Anker

Di dalam mimpi, aku terjaga melihat aku yang masih  lena. Aku mengesot ke tepi kemudian aku baring di sebelah aku. Aku cuba pejamkan mata dan mendamaikan jiwa. Tetapi aku tidak dapat tidur kerana suara aku di sebelah aku kuat berdengkur. Lalu aku ambil sekeping bantal, aku tekapkan ke muka aku yang berdengkur. Aku yang  ditekup  bantal, terkapai-kapai, menggapai-gapai kehilangan nafas. Tapi aku, sudah dibunuh rasa kasihan. Aku biarkan aku sendiri lemas. Sampai hilang  nafasnya, sampai lenyap dengkurnya barulah aku berhenti dan bantal yang aku tekupkan itu, aku alaskan di bawah kepala aku. Akhirnya aku dapat lena dan menyambung mimpiku semula, setelah sekian lamanya aku tidak dapat tidur.

Johor Bahru
July 24, 2011

Published in: on July 25, 2011 at 7:06 pm  Leave a Comment  
Tags: ,

Embun Yang Bertasbih Di Atas Daun

Pada pagi yang hening
setitis embun jatuh dari langit asing
sujudnya di atas kelopak daun
daunnya hijau turun-temurun
digarau oleh embun yang basah
derau embun bertasbih resah
zikirnya sejuk dan basah

Dan bila matahari pagi
bangun dari katil ufuk timur
tasbih embun tak terdengar lagi
hijau daun pun semakin luntur
pasrah gugur ke dada bumi

Resah pagi
July 23, 2011

Published in: on July 24, 2011 at 3:00 am  Leave a Comment  
Tags: ,

Si Tua Besi

Di atas menara besi ini
hidupnya seolah tergantung
antara besi-besi yang disambung
kapal-kapal di limbungan
air vessel yang hijau
dan kotak-kotak kontena
ialah alam permainannya

sungguh, kudratnya gagah
meski kedutan sedang memamah wajah
masih dirasa usianya 20-an
minyak gris yang hitam
seolah celak yang terpalit di dahi
coverall yang kotor dan kusam
pakaian persandingan yang wangi
safety boot yang semakin haus tapaknya
serasa dahaga tika kerjanya
terlupus oleh air vessel yang dingin

Perkerjaan ini
nikah keduanya
selepas isteri pertamanya
diceraikan pada Ilahi

PSA, Tg. Pagar
July 20, 2011

Published in: on July 21, 2011 at 9:28 pm  Leave a Comment  
Tags: ,

Hujan Malam

Malam ini kekasih
dengan paluan kompang
dan pukulan rebana
menyanyikan lagu
‘enjit-enjit semut’

lalu kita basah
disirami hujan

Molek Garden
15 Julai, 2011

Published in: on July 15, 2011 at 10:14 pm  Leave a Comment  
Tags: ,

Awan Bersih

Dari serumpun udara pilihan
menyejat kering tasik peti undi
semarak naik ke langit pimpinan
jadi awan putih mahligai kuasawan

Awan putih mulus gebu
kini tercalar mendung kelabu
debu-debu biro-kroni-kasi; barangkali
mencabul putih awan sendiri
sebersih demokrasi idaman

Awan bersih- awan terpilih
hanya menaungi daerah kasih
dan debu biro-kroni-kasi itu
wajarlah segera disapu

Johor Bahru
July 3, 2011

Published in: on July 3, 2011 at 5:46 pm  Leave a Comment  
Tags: ,

Kosong-Kosong

ruang ini selalu kosong
kerana yang ada cuma sunyi
yang berbaki cuma sepi
dan yang tinggal cuma angin

tidak!
angin pun tidak ada
kerana ruang ini sememangnya kosong

Johor Bahru
July 3, 2011

Published in: on July 3, 2011 at 5:21 pm  Leave a Comment  
Tags: ,

Isra’ Dan Mikraj

Kita kesani sebuah peristiwa
lamanya sebuah perjalanan semalam
lalu kita tekuni seluruh percaya
hakiki insani dan nurani manusia
membawa siddiq ke gerbang taqwa

Ketika rasul bertemu Tuhan
kisahnya terlalu terbukti untuk dirakam
kita bertanya; mungkin terduga
bagaimanakah kembara yang panjang
sempat di musafiri satu malam
ke Aqsa dari Masjidil Haram
dari Madinah ke tanah Palestine
kita mengulang tanya dalam batin
sampai terpupuk iman yang dingin
sehingga resah diganti yakin
melingkari jiwa kita seorang mukmin

Ternyata rahsia tuhan mega
buat kita menafsir percaya
atau masihkah kita ditadbir rahsia
antara Isra’, Buraq dan Mikraj
kita mereguk berbilion rahmat

25 Rejab, 1432H
Johor Bahru

Published in: on June 28, 2011 at 10:18 pm  Leave a Comment  
Tags: ,

Ribut Iktisad Di Eropah

Greece yang dahulunya mewah
kini di ribut ekonomi resah
dana yang berbillion tumpah
adalah palsu yang menipu
di mata rakyat; kononnya kukuh
di ambang nyata; menunggu runtuh

Ketika eropah merajakan Euro
iktisad athens melompat hero
tunai-tunai cepat melimpah
ke poket rakyat yang bertuah
atau ke peti pemimpin yang pongah
lalu disebut mereka anugerah
atas bijaksana jemaah eropah

Tersedar greece dari mimpi
bagi kita petanda ilmu ngeri
pengalaman dan teori ranumnya berbeza
yang ditanam subur tumbuhnya belum makmur
yang berbuah lebat ada masa berinti ulat
rugi tak terpikul pemimimpin
lalu dibeban bahu ke rakyat

Senyum IMF yang palsu
Greece pun tertipu
untung kita tahu
dan mafhum lama dahulu

Johor Bahru
June 26, 2011

Published in: on June 26, 2011 at 10:47 pm  Leave a Comment  
Tags: ,